Skip to main content

Posts

Showing posts from February, 2013

Pakaian Para Bunian

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh... SubhanAllah, berikut adalah salah satu pakaian sebenar Para Raja Bunian. Mereka bukanlah hanya berserban dan berjubah putih semata-mata. Untuk berperang dengan iblis, mereka lengkap bersenjata dan berperisai. Yang digambarkan di sini adalah adinda ipar kepada nenda Puteri Nur, Puteri Sari. Allahuakbar.

Kebenaran mengenai Bunian II

Para Bunian adalah penyimpan rahsia Allah dan khazanah Dunia dan tujuan Allah mengizinkan perkahwinan antara Bunian dan manusia adalah untuk mendapat manusia kacukan Bunian - satu-satunya, hanya SATU... Bunian hanya diizinkan Allah utk bersuara melalui manusia kacukan Bunian dan hanya inilah masanya! Bukan mudah untuk Puteri Nur kerana dia tidak boleh lagi kena cahaya matahari, boleh berdarah, mendengar pohon-pohon berzikir, mendengar air sungai dan laut berzikir, melihat kedatangan Raja-raja Bunian yg bersayap dan lengkap bersenjata memerangi Iblis setiap hari, tidak boleh menonton tv kerana dengan hanya melihat gambar segala apa makhluk yang mendampingi manusia itu boleh muncul di hadapannya, apa yang bermain di dalam otak dan fikiran manusia dapat didengarnya... Dia hanya boleh duduk d rumah beribadah dan merawat. Sifat Bunian tegas, tidak ketawa. Puteri Nur ingin sahaja menjadi manusia sepenuhnya tetapi sudah takdirnya begitu.

Manusia pula ramai yang ingin sangat menjadi Bunian …

Kebenaran mengenai Bunian

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Wallahi,wabillahi, dengan nama ALLAH yang Maha Pengasih, Maha Penyayang. Tiada Tuhan melainkan ALLAH, dan MUHAMMAD adalah UtusanNya. Sesungguhnya, sebelum ALLAH menciptakan Adam ‘alaihissalam, para Malaikat mempersoalkan keputusan itu. Peristiwa ini dicatatkan dalam ayat 30 surah Al-Baqarah,

“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi”. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): “Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?”. Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya”.

Lalu diciptakanlah Nabi Adam daripada tanah yang telah diambil oleh para Malaikat daripada seluruh pelosok Bumi. Setelah Nabi Adam diciptakan, ALLAH subhanahu wata’ala telah mengarah…